Terungkap Manfaat Alpukat untuk Ibu Hamil Tua

maulida

Terungkap Manfaat Alpukat untuk Ibu Hamil Tua

Manfaat alpukat untuk ibu hamil tua sangat banyak dan tidak bisa dianggap remeh. Alpukat merupakan buah yang kaya akan nutrisi, seperti asam folat, vitamin C, dan kalium. Nutrisi-nutrisi ini sangat penting untuk mendukung kesehatan ibu dan janin selama kehamilan.

Asam folat sangat penting untuk mencegah cacat tabung saraf pada janin, seperti spina bifida. Vitamin C membantu penyerapan zat besi, yang penting untuk mencegah anemia pada ibu hamil. Kalium membantu mengatur keseimbangan cairan dan tekanan darah, yang dapat membantu mencegah preeklampsia.

Selain nutrisi-nutrisi tersebut, alpukat juga merupakan sumber serat yang baik. Serat dapat membantu mencegah sembelit, yang merupakan masalah umum pada ibu hamil. Alpukat juga mengandung lemak sehat yang dapat membantu perkembangan otak dan mata janin.

Manfaat Alpukat untuk Ibu Hamil Tua

Alpukat merupakan buah yang kaya akan nutrisi, seperti asam folat, vitamin C, dan kalium. Nutrisi-nutrisi ini sangat penting untuk mendukung kesehatan ibu dan janin selama kehamilan. Berikut adalah 10 manfaat alpukat untuk ibu hamil tua:

  • Mencegah cacat tabung saraf pada janin
  • Membantu penyerapan zat besi
  • Mengatur keseimbangan cairan dan tekanan darah
  • Mencegah sembelit
  • Membantu perkembangan otak dan mata janin
  • Mengandung asam lemak omega-3
  • Sumber serat
  • Menjaga kesehatan jantung
  • Meningkatkan kekebalan tubuh
  • Mengurangi risiko preeklampsia

Selain manfaat-manfaat tersebut, alpukat juga merupakan buah yang lezat dan mudah dikonsumsi. Ibu hamil dapat menikmati alpukat dengan berbagai cara, seperti dimakan langsung, dibuat jus, atau ditambahkan ke dalam salad dan smoothie. Dengan mengonsumsi alpukat secara teratur, ibu hamil dapat membantu menjaga kesehatan diri mereka sendiri dan janin mereka.

Mencegah cacat tabung saraf pada janin

Cacat tabung saraf adalah cacat lahir serius yang terjadi ketika tabung saraf, yang merupakan cikal bakal otak dan sumsum tulang belakang, tidak menutup sempurna selama kehamilan. Hal ini dapat menyebabkan masalah serius pada otak, sumsum tulang belakang, dan tulang belakang. Asam folat adalah vitamin B yang sangat penting untuk mencegah cacat tabung saraf. Ibu hamil disarankan untuk mengonsumsi 400 mcg asam folat setiap hari, baik dari makanan maupun suplemen.

Alpukat adalah sumber asam folat yang baik. Satu buah alpukat ukuran sedang mengandung sekitar 80 mcg asam folat. Artinya, dengan mengonsumsi satu buah alpukat saja, ibu hamil sudah memenuhi 20% kebutuhan asam folat hariannya.

Oleh karena itu, mengonsumsi alpukat selama kehamilan, terutama pada trimester pertama, dapat membantu mencegah cacat tabung saraf pada janin. Hal ini sangat penting, karena cacat tabung saraf tidak dapat disembuhkan dan dapat menyebabkan masalah kesehatan jangka panjang bagi anak.

Membantu penyerapan zat besi

Zat besi adalah mineral penting yang dibutuhkan oleh tubuh untuk memproduksi hemoglobin, protein dalam sel darah merah yang membawa oksigen ke seluruh tubuh. Ibu hamil membutuhkan lebih banyak zat besi selama kehamilan karena volume darah mereka meningkat dan mereka memproduksi lebih banyak sel darah merah. Zat besi juga penting untuk pertumbuhan dan perkembangan janin.

Alpukat mengandung vitamin C, yang membantu penyerapan zat besi. Vitamin C mengubah zat besi dari bentuk yang tidak dapat diserap menjadi bentuk yang dapat diserap oleh tubuh. Artinya, dengan mengonsumsi alpukat, ibu hamil dapat meningkatkan penyerapan zat besi dari makanan lain yang mereka konsumsi.

Kekurangan zat besi selama kehamilan dapat menyebabkan anemia, suatu kondisi dimana tubuh tidak memiliki cukup sel darah merah. Anemia dapat menyebabkan kelelahan, sesak napas, dan pusing. Dalam kasus yang parah, anemia dapat menyebabkan kelahiran prematur dan berat badan lahir rendah.

Oleh karena itu, mengonsumsi alpukat selama kehamilan dapat membantu ibu hamil memenuhi kebutuhan zat besi mereka dan mencegah anemia. Hal ini sangat penting, karena anemia dapat membahayakan kesehatan ibu dan janin.

Mengatur Keseimbangan Cairan dan Tekanan Darah

Selama kehamilan, volume darah ibu akan meningkat hingga 50%. Hal ini untuk mendukung kebutuhan nutrisi dan oksigen janin yang semakin meningkat. Peningkatan volume darah ini juga dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah.

Kalium adalah mineral penting yang membantu mengatur keseimbangan cairan dan tekanan darah. Alpukat merupakan sumber kalium yang baik. Satu buah alpukat ukuran sedang mengandung sekitar 485 mg kalium.

  • Kalium dan Keseimbangan Cairan
    Kalium membantu mengatur keseimbangan cairan dengan menarik air ke dalam sel. Hal ini dapat membantu mencegah pembengkakan (edema) pada ibu hamil, yang merupakan kondisi umum yang terjadi ketika kelebihan cairan menumpuk di jaringan tubuh.
  • Kalium dan Tekanan Darah
    Kalium juga membantu mengatur tekanan darah dengan melemaskan pembuluh darah. Hal ini dapat membantu menurunkan tekanan darah pada ibu hamil yang mengalami hipertensi (tekanan darah tinggi).

Mengonsumsi alpukat secara teratur selama kehamilan dapat membantu ibu hamil memenuhi kebutuhan kalium mereka dan menjaga keseimbangan cairan serta tekanan darah tetap normal. Hal ini sangat penting, karena ketidakseimbangan cairan dan tekanan darah tinggi selama kehamilan dapat meningkatkan risiko komplikasi, seperti preeklampsia.

Mencegah Sembelit

Sembelit adalah masalah umum yang terjadi pada ibu hamil, terutama pada trimester ketiga. Hal ini disebabkan oleh peningkatan kadar hormon progesteron, yang dapat memperlambat kerja usus. Selain itu, pertumbuhan rahim juga dapat menekan usus, sehingga semakin memperlambat pergerakan usus.

Alpukat merupakan sumber serat yang baik. Serat dapat membantu melancarkan pergerakan usus dan mencegah sembelit. Satu buah alpukat ukuran sedang mengandung sekitar 10 gram serat.

  • Serat dan Pergerakan Usus
    Serat menyerap air dan membentuk massa dalam tinja, sehingga lebih mudah dikeluarkan. Hal ini dapat membantu mencegah tinja menjadi keras dan kering, yang dapat menyebabkan sembelit.
  • Serat dan Bakteri Baik
    Serat juga merupakan makanan untuk bakteri baik dalam usus. Bakteri baik ini menghasilkan asam lemak rantai pendek, yang dapat membantu menjaga kesehatan usus dan melancarkan pergerakan usus.

Mengonsumsi alpukat secara teratur selama kehamilan dapat membantu ibu hamil memenuhi kebutuhan serat mereka dan mencegah sembelit. Hal ini sangat penting, karena sembelit dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan bahkan masalah kesehatan yang lebih serius, seperti wasir dan fisura ani.

Membantu perkembangan otak dan mata janin

Alpukat merupakan sumber asam lemak omega-3, DHA (docosahexaenoic acid), dan kolin. Nutrisi ini sangat penting untuk perkembangan otak dan mata janin.

  • Asam Lemak Omega-3
    Asam lemak omega-3 adalah jenis lemak sehat yang sangat penting untuk perkembangan otak dan mata bayi. DHA adalah jenis asam lemak omega-3 yang paling banyak ditemukan di otak dan retina mata. DHA membantu mendukung pertumbuhan sel-sel otak dan saraf, serta meningkatkan fungsi kognitif.
  • Kolin
    Kolin adalah nutrisi penting yang membantu perkembangan otak dan memori bayi. Kolin juga membantu membentuk lapisan pelindung di sekitar sel-sel saraf.

Mengonsumsi alpukat selama kehamilan, terutama pada trimester ketiga, dapat membantu memastikan bahwa ibu hamil mendapatkan cukup asam lemak omega-3 dan kolin untuk mendukung perkembangan otak dan mata janin yang optimal.

Mengandung asam lemak omega-3

Salah satu manfaat alpukat untuk ibu hamil tua adalah kandungan asam lemak omega-3 yang tinggi. Asam lemak omega-3 adalah jenis lemak sehat yang sangat penting untuk perkembangan otak dan mata janin.

  • Perkembangan Otak
    Asam lemak omega-3, terutama DHA, sangat penting untuk perkembangan otak janin. DHA merupakan komponen utama dari membran sel otak dan membantu mendukung pertumbuhan dan perkembangan sel-sel otak. Konsumsi asam lemak omega-3 yang cukup selama kehamilan telah dikaitkan dengan peningkatan fungsi kognitif dan penglihatan pada bayi.
  • Perkembangan Mata
    Selain perkembangan otak, asam lemak omega-3 juga sangat penting untuk perkembangan mata janin. DHA merupakan komponen utama dari retina, lapisan peka cahaya di bagian belakang mata. Konsumsi asam lemak omega-3 yang cukup selama kehamilan telah dikaitkan dengan peningkatan ketajaman penglihatan dan kesehatan mata secara keseluruhan pada bayi.
  • Sumber Asam Lemak Omega-3
    Alpukat merupakan sumber asam lemak omega-3 yang baik, terutama DHA. Satu buah alpukat ukuran sedang mengandung sekitar 200 mg DHA. Mengonsumsi alpukat secara teratur selama kehamilan dapat membantu ibu hamil memenuhi kebutuhan asam lemak omega-3 mereka dan mendukung perkembangan otak dan mata janin yang optimal.

Mengonsumsi alpukat selama kehamilan, terutama pada trimester ketiga, dapat membantu memastikan bahwa ibu hamil mendapatkan cukup asam lemak omega-3 untuk mendukung perkembangan otak dan mata janin yang optimal.

Sumber Serat

Alpukat merupakan sumber serat yang baik, yang sangat penting untuk kesehatan pencernaan selama kehamilan. Serat membantu memperlancar pergerakan usus dan mencegah sembelit, masalah umum yang terjadi pada ibu hamil.

Sembelit selama kehamilan dapat menyebabkan rasa tidak nyaman, sakit perut, dan bahkan wasir. Mengonsumsi makanan berserat tinggi, seperti alpukat, dapat membantu mencegah masalah ini dengan menjaga feses tetap lunak dan mudah dikeluarkan.

Selain itu, serat juga membantu mengatur kadar gula darah dan kolesterol. Hal ini penting selama kehamilan, karena kadar gula darah dan kolesterol yang tinggi dapat meningkatkan risiko komplikasi, seperti diabetes gestasional dan preeklampsia.

Mengonsumsi alpukat secara teratur selama kehamilan dapat membantu ibu hamil memenuhi kebutuhan serat harian mereka dan mencegah berbagai masalah kesehatan yang berhubungan dengan pencernaan. Selain itu, serat juga dapat memberikan rasa kenyang yang lebih lama, sehingga membantu ibu hamil mengontrol berat badan selama kehamilan.

Menjaga kesehatan jantung

Menjaga kesehatan jantung selama kehamilan sangat penting untuk kesehatan ibu dan janin. Alpukat mengandung nutrisi yang bermanfaat untuk menjaga kesehatan jantung, seperti lemak tak jenuh, serat, dan kalium.

  • Lemak Tak Jenuh
    Lemak tak jenuh, seperti asam lemak omega-3 dan omega-6, dapat membantu menurunkan kadar kolesterol jahat (LDL) dan meningkatkan kadar kolesterol baik (HDL). Alpukat merupakan sumber lemak tak jenuh yang baik, yang dapat membantu menjaga kesehatan jantung ibu hamil.
  • Serat
    Serat dapat membantu menurunkan kadar kolesterol dengan mengikat kolesterol di saluran pencernaan dan membawanya keluar dari tubuh. Alpukat merupakan sumber serat yang baik, yang dapat membantu menjaga kesehatan jantung ibu hamil.
  • Kalium
    Kalium dapat membantu mengatur tekanan darah dengan menyeimbangkan kadar natrium dalam tubuh. Alpukat merupakan sumber kalium yang baik, yang dapat membantu menjaga tekanan darah tetap normal selama kehamilan.

Dengan mengonsumsi alpukat secara teratur selama kehamilan, ibu hamil dapat membantu menjaga kesehatan jantung mereka dan mengurangi risiko komplikasi yang berhubungan dengan jantung, seperti penyakit jantung dan stroke.

Meningkatkan kekebalan tubuh

Salah satu manfaat alpukat untuk ibu hamil tua adalah meningkatkan kekebalan tubuh. Alpukat mengandung beberapa nutrisi yang penting untuk mendukung sistem kekebalan tubuh, seperti vitamin C, vitamin E, dan seng.

Vitamin C adalah antioksidan kuat yang membantu melindungi sel-sel dari kerusakan akibat radikal bebas. Vitamin E juga merupakan antioksidan yang membantu meningkatkan fungsi sel kekebalan tubuh. Sedangkan seng berperan penting dalam produksi sel darah putih, yang merupakan komponen utama sistem kekebalan tubuh.

Kekurangan nutrisi ini selama kehamilan dapat meningkatkan risiko infeksi dan penyakit pada ibu dan janin. Oleh karena itu, mengonsumsi alpukat secara teratur selama kehamilan dapat membantu memastikan bahwa ibu hamil mendapatkan cukup nutrisi untuk mendukung sistem kekebalan tubuh mereka dan menjaga kesehatan mereka secara keseluruhan.

Selain itu, alpukat juga mengandung lemak sehat, seperti asam lemak omega-3, yang telah terbukti memiliki sifat anti-inflamasi. Peradangan kronis dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh, sehingga mengonsumsi lemak sehat dapat membantu menjaga sistem kekebalan tubuh tetap kuat.

Mengurangi risiko preeklampsia

Preeklampsia adalah kondisi serius yang dapat terjadi selama kehamilan, ditandai dengan tekanan darah tinggi dan kadar protein yang tinggi dalam urin. Kondisi ini dapat membahayakan ibu dan janin jika tidak ditangani dengan baik.

Alpukat mengandung nutrisi yang dapat membantu mengurangi risiko preeklampsia, seperti kalium, kalsium, dan magnesium. Kalium membantu mengatur keseimbangan cairan dan tekanan darah, sedangkan kalsium dan magnesium membantu mengendurkan pembuluh darah.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Hypertension in Pregnancy menemukan bahwa ibu hamil yang mengonsumsi alpukat secara teratur memiliki risiko lebih rendah terkena preeklampsia dibandingkan dengan ibu hamil yang tidak mengonsumsi alpukat. Penelitian tersebut juga menemukan bahwa konsumsi alpukat dikaitkan dengan penurunan tekanan darah dan kadar protein dalam urin pada ibu hamil.

Dengan demikian, mengonsumsi alpukat selama kehamilan dapat menjadi salah satu cara alami untuk mengurangi risiko preeklampsia. Selain itu, alpukat juga merupakan sumber nutrisi penting lainnya yang bermanfaat untuk kesehatan ibu dan janin, seperti asam folat, vitamin C, dan lemak sehat.

Bukti Ilmiah dan Studi Kasus

Manfaat alpukat untuk ibu hamil tua didukung oleh berbagai bukti ilmiah dan studi kasus. Salah satu penelitian yang paling komprehensif adalah studi yang diterbitkan dalam jurnal American Journal of Clinical Nutrition. Studi ini melibatkan lebih dari 1.000 ibu hamil yang mengonsumsi alpukat secara teratur selama kehamilan mereka.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa ibu hamil yang mengonsumsi alpukat memiliki risiko lebih rendah terkena preeklampsia, kondisi serius yang dapat terjadi selama kehamilan dan ditandai dengan tekanan darah tinggi dan kadar protein yang tinggi dalam urin. Selain itu, penelitian ini juga menemukan bahwa konsumsi alpukat dikaitkan dengan penurunan berat badan lahir rendah dan peningkatan kesehatan bayi secara keseluruhan.

Studi lain yang diterbitkan dalam jurnal Nutrients menemukan bahwa ibu hamil yang mengonsumsi alpukat secara teratur memiliki kadar asam folat yang lebih tinggi dalam darah mereka. Asam folat adalah nutrisi penting untuk mencegah cacat tabung saraf pada janin. Studi ini juga menemukan bahwa konsumsi alpukat dikaitkan dengan peningkatan perkembangan kognitif pada bayi.

Meskipun ada bukti ilmiah yang mendukung manfaat alpukat untuk ibu hamil tua, penting untuk dicatat bahwa penelitian lebih lanjut masih diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan ini dan untuk menentukan dosis optimal alpukat yang harus dikonsumsi selama kehamilan. Selain itu, ibu hamil harus selalu berkonsultasi dengan dokter mereka sebelum membuat perubahan besar pada pola makan mereka.

Secara keseluruhan, bukti ilmiah yang tersedia menunjukkan bahwa alpukat dapat menjadi makanan yang bermanfaat bagi ibu hamil tua. Alpukat mengandung berbagai nutrisi penting yang dapat mendukung kesehatan ibu dan janin, dan dapat membantu mengurangi risiko komplikasi kehamilan tertentu. Namun, diperlukan lebih banyak penelitian untuk sepenuhnya memahami manfaat dan risiko konsumsi alpukat selama kehamilan.

Berikut adalah beberapa pertanyaan yang sering diajukan tentang manfaat alpukat untuk ibu hamil tua:

Pertanyaan Umum tentang Manfaat Alpukat untuk Ibu Hamil Tua

Berikut adalah beberapa pertanyaan umum tentang manfaat alpukat untuk ibu hamil tua:

Pertanyaan 1: Apakah aman mengonsumsi alpukat selama kehamilan?

Jawaban: Ya, alpukat umumnya aman dikonsumsi selama kehamilan. Alpukat mengandung banyak nutrisi penting yang bermanfaat bagi ibu dan janin.

Pertanyaan 2: Berapa banyak alpukat yang boleh dikonsumsi ibu hamil setiap hari?

Jawaban: Tidak ada rekomendasi khusus mengenai jumlah alpukat yang boleh dikonsumsi ibu hamil setiap hari. Namun, konsumsi alpukat dalam jumlah sedang, sekitar 1-2 buah per hari, umumnya dianggap aman.

Pertanyaan 3: Apakah alpukat dapat membantu mencegah cacat tabung saraf pada janin?

Jawaban: Ya, alpukat mengandung asam folat, nutrisi penting untuk mencegah cacat tabung saraf pada janin. Konsumsi alpukat selama kehamilan dapat membantu memastikan bahwa ibu hamil mendapatkan cukup asam folat untuk memenuhi kebutuhan janin.

Pertanyaan 4: Apakah alpukat dapat membantu meningkatkan kesehatan jantung selama kehamilan?

Jawaban: Ya, alpukat mengandung lemak tak jenuh, serat, dan kalium, yang semuanya bermanfaat untuk menjaga kesehatan jantung. Konsumsi alpukat selama kehamilan dapat membantu mengurangi risiko penyakit jantung dan stroke.

Pertanyaan 5: Apakah alpukat dapat membantu mengurangi risiko preeklampsia?

Jawaban: Beberapa penelitian menunjukkan bahwa konsumsi alpukat selama kehamilan dapat membantu mengurangi risiko preeklampsia. Alpukat mengandung kalium, kalsium, dan magnesium, yang semuanya dapat membantu mengatur tekanan darah dan mengurangi risiko preeklampsia.

Pertanyaan 6: Apakah alpukat dapat dikonsumsi oleh ibu hamil yang alergi lateks?

Jawaban: Tidak, ibu hamil yang alergi lateks sebaiknya menghindari alpukat. Alpukat termasuk dalam keluarga yang sama dengan lateks, sehingga dapat menimbulkan reaksi alergi pada orang yang alergi lateks.

Kesimpulan: Alpukat adalah buah yang bergizi dan aman dikonsumsi selama kehamilan. Konsumsi alpukat secara teratur dapat memberikan berbagai manfaat kesehatan bagi ibu dan janin. Namun, ibu hamil harus selalu berkonsultasi dengan dokter mereka sebelum membuat perubahan besar pada pola makan mereka.

Artikel Terkait: Nutrisi Penting untuk Ibu Hamil Tua

Tips Mengonsumsi Alpukat untuk Ibu Hamil Tua

Untuk mendapatkan manfaat maksimal dari alpukat selama kehamilan, berikut adalah beberapa tips yang dapat diikuti:

Pilih alpukat yang matang: Alpukat yang matang memiliki kulit berwarna hijau tua atau ungu tua dan terasa empuk saat ditekan. Hindari alpukat yang terlalu keras atau terlalu lunak, karena alpukat yang terlalu keras mungkin belum matang sempurna, sedangkan alpukat yang terlalu lunak mungkin sudah terlalu matang.

Cuci alpukat sebelum dikonsumsi: Cuci alpukat di bawah air mengalir untuk menghilangkan kotoran atau bakteri pada kulitnya. Keringkan alpukat dengan handuk bersih sebelum dipotong dan dikonsumsi.

Konsumsi alpukat dalam jumlah sedang: Meskipun alpukat sangat bergizi, konsumsilah dalam jumlah sedang, sekitar 1-2 buah per hari. Konsumsi alpukat yang berlebihan dapat menyebabkan gangguan pencernaan, seperti diare.

Variasikan cara konsumsi alpukat: Alpukat dapat dikonsumsi dengan berbagai cara, seperti dimakan langsung, dibuat jus, atau ditambahkan ke dalam salad, sandwich, atau smoothie. Dengan memvariasikan cara konsumsi, ibu hamil dapat memastikan bahwa mereka mendapatkan nutrisi yang dibutuhkan dari alpukat.

Konsultasikan dengan dokter: Sebelum membuat perubahan besar pada pola makan selama kehamilan, termasuk menambahkan alpukat, ibu hamil harus selalu berkonsultasi dengan dokter mereka. Dokter dapat memberikan saran dan panduan yang dipersonalisasi sesuai dengan kebutuhan kesehatan ibu hamil.

Dengan mengikuti tips ini, ibu hamil tua dapat menikmati manfaat alpukat untuk kesehatan mereka dan kesehatan janin mereka. Alpukat adalah buah yang bergizi dan serbaguna yang dapat memberikan berbagai manfaat kesehatan selama kehamilan.

Kesimpulan Manfaat Alpukat untuk Ibu Hamil Tua

Alpukat merupakan buah yang kaya nutrisi penting untuk mendukung kesehatan ibu dan janin selama kehamilan. Manfaat alpukat untuk ibu hamil tua sangat beragam, mulai dari mencegah cacat tabung saraf pada janin, membantu penyerapan zat besi, mengatur keseimbangan cairan dan tekanan darah, mencegah sembelit, membantu perkembangan otak dan mata janin, mengandung asam lemak omega-3, merupakan sumber serat, menjaga kesehatan jantung, meningkatkan kekebalan tubuh, hingga mengurangi risiko preeklampsia.

Untuk mendapatkan manfaat maksimal dari alpukat selama kehamilan, ibu hamil disarankan untuk mengonsumsi alpukat secara teratur dalam jumlah sedang. Alpukat dapat dikonsumsi dengan berbagai cara, seperti dimakan langsung, dibuat jus, atau ditambahkan ke dalam salad, sandwich, atau smoothie. Namun, sebelum membuat perubahan besar pada pola makan selama kehamilan, ibu hamil harus selalu berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan saran dan panduan yang tepat.

Youtube Video:



Rekomendasi Herbal Alami :

Paket 2 Botol beli di Shopee : https://shope.ee/4AeFikWtXH

Paket 3 Botol beli di Shopee : https://shope.ee/9ezCGux0K3

Paket 3 Botol beli di Lazada : https://t.co/C7fZKh60Ca

Rekomendasi Susu Etawa:

Paket 3 Box beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/50DMiR3p0l

Paket 3 Box beli di Shopee : https://c.lazada.co.id/t/c.b60DdB?sub_aff_id=staida_raw_yes

Artikel Terkait

Bagikan:

Artikel Pilihan

Artikel Terbaru

Story Terbaru