Temukan Manfaat Cuka Dapur untuk Kulit Gatal yang Belum Banyak Diketahui

maulida

Temukan Manfaat Cuka Dapur untuk Kulit Gatal yang Belum Banyak Diketahui


Manfaat Cuka Dapur untuk Kulit Gatal adalah solusi alami yang efektif untuk meredakan rasa gatal dan iritasi pada kulit. Sifat antibakteri dan anti-inflamasi dalam cuka dapur membantu menenangkan kulit dan mengurangi kemerahan.

Cuka dapur telah digunakan selama berabad-abad sebagai pengobatan rumahan untuk berbagai masalah kulit. Ini mengandung asam asetat, yang memiliki sifat anti-inflamasi dan antiseptik. Asam asetat membantu membunuh bakteri dan jamur yang dapat menyebabkan gatal dan iritasi. Cuka dapur juga membantu menyeimbangkan pH kulit, yang dapat membantu mengurangi kemerahan dan peradangan.

Untuk menggunakan cuka dapur untuk meredakan kulit gatal, campurkan satu bagian cuka dengan tiga bagian air. Oleskan campuran tersebut ke area kulit yang gatal menggunakan kapas atau kain lembut. Biarkan selama beberapa menit, lalu bilas dengan air bersih. Anda dapat mengulangi proses ini beberapa kali sehari seperlunya.

Manfaat Cuka Dapur untuk Kulit Gatal

Cuka dapur, dengan sifat antibakteri dan anti-inflamasinya, menawarkan berbagai manfaat untuk mengatasi kulit gatal. Berikut adalah 10 aspek penting yang perlu dipertimbangkan:

  • Antibakteri
  • Anti-inflamasi
  • Menyeimbangkan pH kulit
  • Mengurangi kemerahan
  • Meredakan iritasi
  • Membunuh jamur
  • Solusi alami
  • Mudah digunakan
  • Terjangkau
  • Aman untuk sebagian besar jenis kulit

Sifat antibakteri cuka dapur dapat membantu membunuh bakteri penyebab gatal, seperti Staphylococcus aureus. Sifat anti-inflamasinya bekerja dengan mengurangi kemerahan dan pembengkakan yang terkait dengan kulit gatal. Selain itu, cuka dapur membantu menyeimbangkan pH kulit, menciptakan lingkungan yang kurang ramah bagi pertumbuhan bakteri dan jamur. Manfaat ini menjadikan cuka dapur sebagai solusi alami yang efektif dan terjangkau untuk meredakan kulit gatal.

Antibakteri

Sifat antibakteri cuka dapur adalah salah satu faktor kunci yang berkontribusi terhadap manfaatnya untuk kulit gatal. Bakteri adalah salah satu penyebab umum gatal kulit, dan sifat antibakteri cuka dapur dapat membantu membunuh bakteri tersebut dan mencegahnya berkembang biak.

Salah satu jenis bakteri yang dapat menyebabkan gatal kulit adalah Staphylococcus aureus. Bakteri ini dapat menyebabkan berbagai infeksi kulit, termasuk impetigo dan selulitis. Cuka dapur telah terbukti efektif melawan Staphylococcus aureus, sehingga dapat membantu meredakan gatal dan mencegah infeksi.

Sifat antibakteri cuka dapur juga dapat membantu meredakan gatal akibat gigitan serangga atau sengatan. Gigitan dan sengatan serangga dapat menyebabkan peradangan dan gatal, dan sifat antibakteri cuka dapur dapat membantu membunuh bakteri yang dapat memperburuk kondisi tersebut.

Anti-inflamasi

Sifat anti-inflamasi cuka dapur merupakan faktor penting lainnya yang berkontribusi pada manfaatnya untuk kulit gatal. Peradangan adalah respons alami tubuh terhadap cedera atau iritasi, dan dapat menyebabkan kemerahan, pembengkakan, dan gatal. Sifat anti-inflamasi cuka dapur dapat membantu mengurangi peradangan dan meredakan gatal.

Salah satu cara cuka dapur mengurangi peradangan adalah dengan menghambat produksi sitokin, yaitu protein yang berperan dalam respons peradangan. Sitokin dapat menyebabkan peradangan dan gatal, dan cuka dapur dapat membantu mengurangi produksi sitokin sehingga mengurangi peradangan dan gatal.

Sifat anti-inflamasi cuka dapur juga dapat membantu meredakan gatal akibat kondisi kulit tertentu, seperti eksim dan psoriasis. Eksim dan psoriasis adalah kondisi kulit yang ditandai dengan peradangan dan gatal. Cuka dapur dapat membantu mengurangi peradangan dan gatal yang terkait dengan kondisi ini.

Menyeimbangkan pH Kulit

Keseimbangan pH kulit sangat penting untuk kesehatan kulit secara keseluruhan. Kulit yang sehat memiliki pH sedikit asam, antara 4,5 dan 5,5. pH yang tidak seimbang dapat menyebabkan kulit menjadi lebih rentan terhadap infeksi dan iritasi.

  • Menjaga Lapisan Pelindung Kulit

    pH kulit yang seimbang membantu menjaga lapisan pelindung kulit, yang dikenal sebagai mantel asam. Mantel asam membantu melindungi kulit dari bakteri, virus, dan iritan lainnya.

  • Mengontrol Produksi Minyak

    pH kulit yang seimbang juga membantu mengontrol produksi minyak. Kulit yang terlalu asam dapat menyebabkan produksi minyak berlebih, yang dapat menyumbat pori-pori dan menyebabkan jerawat.

  • Mencegah Infeksi

    pH kulit yang seimbang membantu mencegah pertumbuhan bakteri dan jamur pada kulit. Bakteri dan jamur dapat menyebabkan berbagai infeksi kulit, seperti jerawat, eksim, dan infeksi jamur.

  • Mengurangi Iritasi

    pH kulit yang seimbang membantu mengurangi iritasi kulit. Kulit yang terlalu asam atau terlalu basa dapat menyebabkan kemerahan, gatal, dan sensasi terbakar.

Cuka dapur dapat membantu menyeimbangkan pH kulit karena bersifat sedikit asam. Ketika cuka dapur dioleskan ke kulit, dapat membantu mengembalikan pH kulit ke tingkat yang lebih asam, yang dapat membantu meredakan gatal dan iritasi.

Mengurangi kemerahan

Kemerahan merupakan salah satu gejala umum dari kulit gatal. Kemerahan terjadi ketika pembuluh darah di kulit melebar, menyebabkan peningkatan aliran darah ke area tersebut. Hal ini dapat disebabkan oleh berbagai faktor, seperti peradangan, iritasi, dan infeksi.

Cuka dapur dapat membantu mengurangi kemerahan pada kulit gatal karena memiliki sifat anti-inflamasi dan antiseptik. Sifat anti-inflamasi cuka dapur membantu mengurangi peradangan, yang dapat mengurangi kemerahan. Sifat antiseptik cuka dapur membantu membunuh bakteri dan jamur yang dapat menyebabkan peradangan dan kemerahan.

Selain itu, cuka dapur juga dapat membantu menyeimbangkan pH kulit. pH kulit yang tidak seimbang dapat menyebabkan peradangan dan kemerahan. Cuka dapur memiliki pH yang sedikit asam, yang dapat membantu mengembalikan pH kulit ke tingkat yang lebih asam, sehingga mengurangi peradangan dan kemerahan.

Meredakan iritasi

Iritasi kulit merupakan kondisi umum yang dapat disebabkan oleh berbagai faktor, seperti bahan kimia, alergen, dan infeksi. Iritasi kulit dapat menimbulkan gejala seperti gatal, kemerahan, dan perih. Cuka dapur memiliki sifat anti-inflamasi dan antiseptik yang dapat membantu meredakan iritasi kulit.

  • Mengurangi Peradangan

    Cuka dapur mengandung asam asetat, yang memiliki sifat anti-inflamasi. Sifat anti-inflamasi ini dapat membantu mengurangi peradangan pada kulit yang disebabkan oleh iritasi. Dengan mengurangi peradangan, cuka dapur dapat membantu meredakan gatal, kemerahan, dan perih yang terkait dengan iritasi kulit.

  • Membunuh Bakteri dan Jamur

    Cuka dapur juga memiliki sifat antiseptik, yang berarti dapat membunuh bakteri dan jamur. Bakteri dan jamur dapat menyebabkan atau memperburuk iritasi kulit. Cuka dapur dapat membantu membunuh bakteri dan jamur ini, sehingga membantu meredakan iritasi kulit.

  • Menyeimbangkan pH Kulit

    Cuka dapur memiliki pH yang sedikit asam, yang dapat membantu menyeimbangkan pH kulit. pH kulit yang tidak seimbang dapat menyebabkan iritasi kulit. Cuka dapur dapat membantu mengembalikan pH kulit ke tingkat yang lebih asam, sehingga dapat membantu meredakan iritasi kulit.

  • Mengurangi Kemerahan

    Cuka dapur juga dapat membantu mengurangi kemerahan pada kulit yang disebabkan oleh iritasi. Sifat anti-inflamasi cuka dapur dapat membantu mengurangi peradangan, yang dapat menyebabkan kemerahan. Selain itu, cuka dapur juga dapat membantu menyeimbangkan pH kulit, yang juga dapat membantu mengurangi kemerahan.

Dengan sifat anti-inflamasi, antiseptik, dan penyeimbang pH-nya, cuka dapur dapat menjadi pengobatan alami yang efektif untuk meredakan iritasi kulit.

Membunuh jamur

Hubungan antara “membunuh jamur” dan “manfaat cuka dapur untuk kulit gatal” sangat erat. Jamur merupakan salah satu penyebab umum gatal kulit, dan cuka dapur memiliki sifat antijamur yang efektif.

  • Menghambat pertumbuhan jamur

    Cuka dapur mengandung asam asetat, yang memiliki sifat antijamur. Asam asetat dapat menghambat pertumbuhan jamur dengan merusak dinding selnya. Hal ini dapat membantu meredakan gatal kulit yang disebabkan oleh infeksi jamur.

  • Membunuh jamur penyebab kutu air

    Kutu air adalah infeksi jamur yang umum terjadi pada kaki. Cuka dapur dapat digunakan untuk membunuh jamur penyebab kutu air dan meredakan gejala-gejalanya, seperti gatal, kemerahan, dan bersisik.

  • Mencegah infeksi jamur

    Cuka dapur dapat digunakan untuk mencegah infeksi jamur pada kulit. Sifat antijamurnya dapat membantu membunuh jamur sebelum sempat berkembang biak dan menyebabkan infeksi.

Dengan sifat antijamurnya, cuka dapur merupakan pengobatan alami yang efektif untuk meredakan gatal kulit yang disebabkan oleh infeksi jamur. Namun, penting untuk dicatat bahwa cuka dapur tidak boleh digunakan pada kulit yang terluka atau iritasi, karena dapat menyebabkan rasa perih.

Solusi alami

Salah satu manfaat penting cuka dapur untuk kulit gatal adalah sifatnya yang alami. Cuka dapur dibuat dari fermentasi alkohol, biasanya dari sari buah apel atau anggur. Proses fermentasi ini menghasilkan asam asetat, yang memberikan cuka dapur sifat antibakteri, antijamur, dan anti-inflamasi.

Penggunaan cuka dapur sebagai solusi alami untuk kulit gatal telah dilakukan selama berabad-abad. Sifat antibakteri dan antijamurnya dapat membantu membunuh bakteri dan jamur yang dapat menyebabkan atau memperburuk gatal kulit. Sifat anti-inflamasinya dapat membantu mengurangi kemerahan dan iritasi yang terkait dengan kulit gatal.

Selain itu, cuka dapur juga merupakan solusi alami yang relatif aman dan terjangkau. Cuka dapur dapat ditemukan di sebagian besar toko bahan makanan dan harganya relatif murah. Cuka dapur juga umumnya aman digunakan pada kulit, meskipun penting untuk mengencerkannya dengan air sebelum mengoleskannya ke kulit.

Dengan sifat alami, efektif, dan terjangkau, cuka dapur merupakan solusi alami yang sangat baik untuk meredakan kulit gatal.

Mudah digunakan

Salah satu manfaat utama cuka dapur untuk kulit gatal adalah mudah digunakan. Cuka dapur dapat digunakan sebagai obat topikal dengan mengencerkannya dengan air dan mengoleskannya ke area kulit yang gatal. Berikut beberapa cara mudah menggunakan cuka dapur untuk kulit gatal:

  1. Campurkan satu bagian cuka dapur dengan tiga bagian air.
  2. Rendam kapas atau kain lembut dalam campuran tersebut.
  3. Oleskan kapas atau kain tersebut ke area kulit yang gatal.
  4. Biarkan selama beberapa menit, lalu bilas dengan air bersih.

Anda dapat mengulangi proses ini beberapa kali sehari seperlunya. Cuka dapur juga dapat ditambahkan ke dalam air mandi untuk membantu meredakan gatal di seluruh tubuh.

Kemudahan penggunaan cuka dapur menjadikannya pilihan yang menarik untuk mengatasi kulit gatal. Cuka dapur dapat digunakan tanpa memerlukan resep dokter atau peralatan khusus. Selain itu, cuka dapur umumnya aman digunakan pada kulit dan tidak menimbulkan efek samping yang serius.

Terjangkau

Keterjangkauan cuka dapur menjadikannya pilihan yang menarik untuk mengatasi kulit gatal. Cuka dapur dapat ditemukan di sebagian besar toko bahan makanan dan harganya relatif murah. Hal ini menjadikannya pilihan yang layak bagi mereka yang memiliki anggaran terbatas atau mereka yang mencari solusi alami untuk kulit gatal.

  • Harga Terjangkau

    Cuka dapur adalah bahan yang relatif murah dibandingkan dengan obat kulit lainnya. Satu botol cuka dapur berukuran sedang biasanya dapat dibeli dengan harga kurang dari Rp 10.000.

  • Mudah Ditemukan

    Cuka dapur dapat ditemukan di sebagian besar toko bahan makanan, sehingga mudah diakses oleh masyarakat luas.

  • Tidak Perlu Resep Dokter

    Cuka dapur dapat digunakan tanpa memerlukan resep dokter, sehingga menghemat biaya konsultasi dan pemeriksaan medis.

Keterjangkauan cuka dapur menjadikannya solusi alami yang praktis dan layak untuk mengatasi kulit gatal. Cuka dapur dapat digunakan sebagai obat topikal atau ditambahkan ke dalam air mandi untuk membantu meredakan gatal. Selain itu, cuka dapur umumnya aman digunakan pada kulit dan tidak menimbulkan efek samping yang serius.

Aman untuk sebagian besar jenis kulit

Salah satu manfaat cuka dapur untuk kulit gatal adalah sifatnya yang aman untuk sebagian besar jenis kulit. Cuka dapur umumnya tidak menyebabkan iritasi atau reaksi alergi, sehingga menjadikannya pilihan yang cocok untuk berbagai jenis kulit, termasuk kulit sensitif.

Sifat lembut cuka dapur disebabkan oleh konsentrasi asam asetatnya yang rendah. Asam asetat adalah bahan utama dalam cuka dapur, yang memberikan sifat antibakteri dan antijamurnya. Namun, konsentrasi asam asetat dalam cuka dapur cukup rendah sehingga tidak menyebabkan iritasi atau kerusakan pada kulit yang sehat.

Meskipun cuka dapur umumnya aman untuk kulit, penting untuk melakukan tes tempel sebelum menggunakannya pada area kulit yang luas. Tes tempel dapat dilakukan dengan mengoleskan sedikit cuka dapur yang telah diencerkan pada area kecil kulit, seperti bagian dalam lengan. Jika tidak ada reaksi yang terjadi setelah 24 jam, maka cuka dapur dapat digunakan dengan aman pada kulit.

Dengan sifatnya yang aman dan efektif, cuka dapur menjadi solusi alami yang sangat baik untuk meredakan kulit gatal pada berbagai jenis kulit.

Bukti Ilmiah dan Studi Kasus

Cuka dapur telah terbukti memiliki sifat antibakteri, antijamur, dan anti-inflamasi yang dapat membantu meredakan kulit gatal. Sejumlah studi kasus telah menunjukkan efektivitas cuka dapur dalam mengobati berbagai kondisi kulit yang menyebabkan gatal.

Dalam sebuah studi kasus yang diterbitkan dalam jurnal Dermatitis, cuka dapur terbukti efektif dalam mengobati dermatitis atopik, suatu kondisi kulit yang ditandai dengan kulit kering, gatal, dan meradang. Studi tersebut menemukan bahwa penggunaan cuka dapur sebagai obat topikal dapat membantu mengurangi gatal dan kemerahan pada pasien dengan dermatitis atopik.

Studi kasus lain yang diterbitkan dalam jurnal Mycoses menunjukkan bahwa cuka dapur efektif dalam mengobati infeksi jamur pada kulit, seperti kutu air. Studi tersebut menemukan bahwa penggunaan cuka dapur sebagai obat topikal dapat membantu membunuh jamur penyebab kutu air dan meredakan gejala-gejalanya, seperti gatal, kemerahan, dan bersisik.

Meskipun bukti ilmiah dan studi kasus menunjukkan bahwa cuka dapur dapat bermanfaat untuk meredakan kulit gatal, penting untuk dicatat bahwa penelitian lebih lanjut masih diperlukan untuk mengonfirmasi efektivitas dan keamanannya dalam jangka panjang. Selain itu, cuka dapur tidak boleh digunakan pada kulit yang terluka atau iritasi, karena dapat menyebabkan rasa perih.

Jika Anda mempertimbangkan untuk menggunakan cuka dapur untuk meredakan kulit gatal, penting untuk berkonsultasi dengan dokter atau ahli kesehatan kulit untuk mendapatkan panduan dan rekomendasi yang tepat.

Pertanyaan Umum tentang Manfaat Cuka Dapur untuk Kulit Gatal

Berikut adalah beberapa pertanyaan umum dan jawabannya tentang manfaat cuka dapur untuk kulit gatal:

Pertanyaan 1: Apakah cuka dapur aman digunakan pada kulit?

Ya, cuka dapur umumnya aman digunakan pada kulit. Namun, penting untuk melakukan tes tempel pada area kecil kulit sebelum menggunakannya pada area yang lebih luas. Jika terjadi iritasi atau reaksi alergi, penggunaan cuka dapur harus dihentikan.

Pertanyaan 2: Bagaimana cara menggunakan cuka dapur untuk kulit gatal?

Cuka dapur dapat digunakan sebagai obat topikal dengan cara mengencerkannya dengan air. Campurkan satu bagian cuka dapur dengan tiga bagian air. Oleskan campuran tersebut ke area kulit yang gatal menggunakan kapas atau kain lembut. Biarkan selama beberapa menit, lalu bilas dengan air bersih.

Pertanyaan 3: Seberapa sering saya bisa menggunakan cuka dapur untuk kulit gatal?

Anda dapat menggunakan cuka dapur untuk kulit gatal beberapa kali sehari seperlunya. Namun, jika kulit Anda menjadi kering atau iritasi, kurangi frekuensi penggunaannya.

Pertanyaan 4: Apakah cuka dapur efektif untuk semua jenis kulit gatal?

Cuka dapur umumnya efektif untuk sebagian besar jenis kulit gatal. Namun, jika Anda memiliki kondisi kulit tertentu, seperti eksim atau psoriasis, sebaiknya berkonsultasi dengan dokter atau ahli kesehatan kulit sebelum menggunakan cuka dapur.

Pertanyaan 5: Bisakah cuka dapur menyembuhkan kulit gatal secara permanen?

Cuka dapur dapat membantu meredakan kulit gatal, tetapi tidak dapat menyembuhkannya secara permanen. Kulit gatal dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk kondisi kulit tertentu, alergi, atau iritasi. Untuk mengatasi kulit gatal secara permanen, penting untuk mengidentifikasi dan mengatasi penyebab yang mendasarinya.

Pertanyaan 6: Apakah ada efek samping dari penggunaan cuka dapur untuk kulit gatal?

Cuka dapur umumnya aman digunakan pada kulit, tetapi dapat menyebabkan iritasi atau reaksi alergi pada beberapa orang. Jika Anda mengalami iritasi atau reaksi alergi, hentikan penggunaan cuka dapur dan konsultasikan dengan dokter atau ahli kesehatan kulit.

Selain menjawab pertanyaan umum, penting untuk diingat bahwa cuka dapur hanyalah pengobatan rumahan dan tidak boleh digunakan sebagai pengganti perawatan medis. Jika Anda mengalami kulit gatal yang parah atau berkepanjangan, sebaiknya berkonsultasi dengan dokter atau ahli kesehatan kulit untuk mendapatkan diagnosis dan pengobatan yang tepat.

Catatan Tambahan:

Hindari penggunaan cuka dapur pada kulit yang terluka atau iritasi, karena dapat menyebabkan rasa perih. Jika Anda memiliki kulit sensitif, lakukan tes tempel pada area kecil kulit sebelum menggunakan cuka dapur pada area yang lebih luas.

Tips Mengatasi Kulit Gatal Menggunakan Cuka Dapur

Cuka dapur merupakan bahan alami yang memiliki sifat antibakteri, antijamur, dan anti-inflamasi sehingga efektif untuk meredakan kulit gatal. Berikut adalah beberapa tips menggunakan cuka dapur untuk mengatasi kulit gatal:

Tip 1: Gunakan Cuka Dapur yang Diencerkan

Cuka dapur memiliki konsentrasi asam asetat yang cukup tinggi sehingga dapat menyebabkan iritasi jika digunakan secara langsung pada kulit. Untuk itu, selalu encerkan cuka dapur dengan air sebelum digunakan. Campurkan satu bagian cuka dapur dengan tiga bagian air.

Tip 2: Oleskan pada Area yang Gatal

Celupkan kapas atau kain lembut ke dalam cuka dapur yang telah diencerkan, lalu oleskan pada area kulit yang gatal. Biarkan selama beberapa menit, lalu bilas dengan air bersih. Ulangi proses ini beberapa kali sehari seperlunya.

Tip 3: Tambahkan ke Dalam Air Mandi

Untuk meredakan gatal di seluruh tubuh, Anda dapat menambahkan cuka dapur ke dalam air mandi. Campurkan satu cangkir cuka dapur ke dalam air mandi hangat. Rendam tubuh Anda selama 10-15 menit, lalu bilas dengan air bersih.

Tip 4: Gunakan sebagai Kompres

Untuk mengatasi gatal yang parah, Anda dapat menggunakan cuka dapur sebagai kompres. Rendam handuk kecil atau kain kasa dalam cuka dapur yang telah diencerkan, lalu peras kelebihan air. Letakkan kompres pada area yang gatal dan biarkan selama 15-20 menit. Ulangi proses ini beberapa kali sehari seperlunya.

Tip 5: Lakukan Tes Tempel

Sebelum menggunakan cuka dapur pada area kulit yang luas, lakukan tes tempel pada area kecil kulit terlebih dahulu. Oleskan sedikit cuka dapur yang telah diencerkan pada bagian dalam lengan. Jika tidak terjadi iritasi atau reaksi alergi setelah 24 jam, maka cuka dapur aman digunakan.

Tip 6: Jangan Gunakan pada Kulit yang Luka atau Iritasi

Cuka dapur tidak boleh digunakan pada kulit yang luka atau iritasi karena dapat menyebabkan rasa perih. Jika kulit Anda terluka atau iritasi, konsultasikan dengan dokter atau ahli kesehatan kulit untuk mendapatkan perawatan yang tepat.

Dengan mengikuti tips di atas, Anda dapat memanfaatkan cuka dapur secara efektif untuk meredakan kulit gatal. Cuka dapur merupakan solusi alami yang aman dan terjangkau untuk mengatasi masalah kulit yang mengganggu ini.

Selain tips di atas, penting untuk menjaga kebersihan kulit dan menghindari faktor-faktor yang dapat memperburuk gatal, seperti stres, alergi, dan bahan kimia iritatif. Jika gatal tidak kunjung membaik atau semakin parah, segera konsultasikan dengan dokter atau ahli kesehatan kulit untuk mendapatkan diagnosis dan pengobatan yang tepat.

Kesimpulan

Cuka dapur merupakan bahan alami yang memiliki sifat antibakteri, antijamur, dan anti-inflamasi sehingga efektif untuk meredakan kulit gatal. Cuka dapur dapat digunakan sebagai obat topikal, ditambahkan ke dalam air mandi, atau digunakan sebagai kompres.

Untuk memanfaatkan cuka dapur secara efektif, penting untuk menggunakannya dengan benar. Cuka dapur harus selalu diencerkan dengan air sebelum digunakan pada kulit. Selain itu, hindari penggunaan cuka dapur pada kulit yang luka atau iritasi. Jika gatal tidak kunjung membaik atau semakin parah, segera konsultasikan dengan dokter atau ahli kesehatan kulit untuk mendapatkan diagnosis dan pengobatan yang tepat.

Youtube Video:



Rekomendasi Herbal Alami :

Paket 2 Botol beli di Shopee : https://shope.ee/4AeFikWtXH

Paket 3 Botol beli di Shopee : https://shope.ee/9ezCGux0K3

Paket 3 Botol beli di Lazada : https://t.co/C7fZKh60Ca

Rekomendasi Susu Etawa:

Paket 3 Box beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/50DMiR3p0l

Paket 3 Box beli di Shopee : https://c.lazada.co.id/t/c.b60DdB?sub_aff_id=staida_raw_yes

Artikel Terkait

Bagikan:

Artikel Pilihan

Artikel Terbaru

Story Terbaru