Temukan Manfaat Pengorganisasian yang Jarang Diketahui, Anda Wajib Tahu!

maulida

Temukan Manfaat Pengorganisasian yang Jarang Diketahui, Anda Wajib Tahu!

Pengorganisasian adalah proses mengelompokkan dan menyusun kegiatan serta sumber daya untuk mencapai tujuan yang diinginkan. Pengorganisasian melibatkan penentuan struktur organisasi, penetapan tugas dan tanggung jawab, dan alokasi sumber daya.

Manfaat pengorganisasian antara lain:

  • Meningkatkan efisiensi dan efektivitas
  • Memastikan koordinasi dan kerja sama
  • Mengklarifikasi peran dan tanggung jawab
  • Memfasilitasi pengambilan keputusan
  • Meningkatkan motivasi dan kepuasan kerja

Fungsi pengorganisasian meliputi:

  • Pembagian kerja
  • Pengelompokan kegiatan
  • Penetapan hubungan wewenang dan tanggung jawab
  • Pendelegasian wewenang
  • Penciptaan saluran komunikasi

Tuliskan Unsur Manfaat dan Fungsi Pengorganisasian

Pengorganisasian merupakan bagian penting dari manajemen yang bertujuan untuk menyusun dan mengoordinasikan sumber daya untuk mencapai tujuan organisasi. Ada beberapa aspek penting yang terkait dengan pengorganisasian, antara lain:

  • Pembagian kerja
  • Pengelompokan kegiatan
  • Penetapan wewenang
  • Tanggung jawab
  • Delegasi
  • Struktur organisasi
  • Koordinasi
  • Komunikasi

Pembagian kerja dan pengelompokan kegiatan membantu organisasi untuk mengkhususkan tugas dan meningkatkan efisiensi. Penetapan wewenang dan tanggung jawab memberikan kejelasan tentang siapa yang bertanggung jawab atas apa, sehingga dapat meminimalisir tumpang tindih dan kebingungan. Delegasi wewenang memberdayakan karyawan dan memungkinkan mereka untuk membuat keputusan, sehingga dapat meningkatkan motivasi dan produktivitas.

Struktur organisasi yang jelas mendefinisikan hubungan antara berbagai unit dalam organisasi dan memfasilitasi koordinasi. Koordinasi dan komunikasi sangat penting untuk memastikan bahwa semua bagian organisasi bekerja sama secara efektif untuk mencapai tujuan bersama.

Pembagian Kerja

Pembagian kerja merupakan aspek penting dari pengorganisasian yang melibatkan pemecahan tugas kompleks menjadi tugas-tugas yang lebih kecil dan dapat dikelola. Pembagian kerja membawa sejumlah manfaat dan fungsi dalam konteks “tuliskan unsur manfaat dan fungsi pengorganisasian”, yaitu:

  • Spesialisasi dan Efisiensi: Pembagian kerja memungkinkan karyawan untuk berspesialisasi dalam tugas-tugas tertentu, sehingga meningkatkan keterampilan dan efisiensi mereka.
  • Peningkatan Produktivitas: Dengan berfokus pada tugas-tugas tertentu, karyawan dapat menjadi lebih produktif dan menghasilkan output yang lebih berkualitas.
  • Koordinasi yang Lebih Baik: Pembagian kerja membantu mengklarifikasi peran dan tanggung jawab, sehingga memudahkan koordinasi dan kerja sama antar karyawan.
  • Fleksibilitas Organisasi: Pembagian kerja memungkinkan organisasi untuk beradaptasi dengan perubahan kebutuhan dan permintaan pasar dengan menugaskan kembali karyawan ke tugas yang berbeda.

Secara keseluruhan, pembagian kerja merupakan aspek penting dari pengorganisasian yang berkontribusi pada peningkatan efisiensi, produktivitas, koordinasi, dan fleksibilitas organisasi.

Pengelompokan Kegiatan

Pengelompokan kegiatan merupakan aspek penting dalam “tuliskan unsur manfaat dan fungsi pengorganisasian” karena memungkinkan organisasi untuk menyusun tugas-tugas terkait ke dalam unit-unit yang lebih besar dan koheren. Pengelompokan kegiatan membawa sejumlah manfaat, antara lain:

  • Koordinasi yang Lebih Baik: Pengelompokan kegiatan memfasilitasi koordinasi dan kerja sama antar karyawan yang bekerja pada tugas terkait, sehingga meningkatkan efisiensi dan efektivitas.
  • Pengurangan Duplikasi: Pengelompokan kegiatan membantu mengidentifikasi dan menghilangkan duplikasi tugas, sehingga menghemat waktu dan sumber daya.
  • Spesialisasi dan Peningkatan Keterampilan: Karyawan yang ditugaskan dalam kelompok kegiatan tertentu dapat mengembangkan spesialisasi dan meningkatkan keterampilan mereka dalam bidang tersebut.
  • Fleksibilitas Organisasi: Pengelompokan kegiatan memungkinkan organisasi untuk beradaptasi dengan perubahan kebutuhan dan permintaan pasar dengan menyesuaikan pengelompokan sesuai kebutuhan.

Sebagai contoh, sebuah perusahaan manufaktur dapat mengelompokkan kegiatannya berdasarkan fungsi, seperti produksi, pemasaran, dan keuangan. Pengelompokan ini memungkinkan perusahaan untuk mengoordinasikan kegiatan dalam setiap fungsi secara lebih efektif, mengurangi duplikasi tugas, dan meningkatkan spesialisasi karyawan.

Memahami hubungan antara pengelompokan kegiatan dan “tuliskan unsur manfaat dan fungsi pengorganisasian” sangat penting karena memungkinkan organisasi untuk merancang struktur organisasi yang optimal, meningkatkan efisiensi dan efektivitas, serta beradaptasi dengan perubahan lingkungan bisnis.

Penetapan Wewenang

Dalam konteks “tuliskan unsur manfaat dan fungsi pengorganisasian”, penetapan wewenang memegang peranan penting karena memberikan landasan bagi struktur organisasi yang jelas dan efektif. Wewenang mengacu pada hak untuk mengambil keputusan dan memberikan perintah kepada orang lain dalam organisasi.

Penetapan wewenang memiliki beberapa manfaat utama:

  • Kejelasan Peran dan Tanggung Jawab: Penetapan wewenang mengklarifikasi siapa yang berwenang membuat keputusan dan bertanggung jawab atas tugas tertentu. Hal ini mengurangi kebingungan dan tumpang tindih dalam tugas, sehingga meningkatkan efisiensi.
  • Pengambilan Keputusan yang Efektif: Dengan menetapkan wewenang kepada individu yang tepat, organisasi dapat memastikan bahwa keputusan dibuat oleh orang yang memiliki pengetahuan dan keahlian yang diperlukan. Hal ini mengarah pada pengambilan keputusan yang lebih tepat dan efektif.
  • Akuntabilitas: Penetapan wewenang membuat individu bertanggung jawab atas tindakan dan keputusan mereka. Hal ini menciptakan budaya akuntabilitas dan mendorong kinerja yang lebih baik.
  • Struktur Organisasi yang Stabil: Penetapan wewenang yang jelas membantu menciptakan struktur organisasi yang stabil dan terorganisir. Hal ini memberikan rasa ketertiban dan stabilitas bagi karyawan, sehingga mereka dapat fokus pada pekerjaan mereka.

Sebagai contoh, dalam sebuah perusahaan manufaktur, manajer produksi memiliki wewenang untuk membuat keputusan terkait proses produksi. Wewenang ini memungkinkan manajer untuk mengalokasikan sumber daya secara efektif, menetapkan jadwal produksi, dan memastikan bahwa produk berkualitas tinggi diproduksi sesuai tenggat waktu.

Memahami hubungan antara penetapan wewenang dan “tuliskan unsur manfaat dan fungsi pengorganisasian” sangat penting untuk merancang struktur organisasi yang optimal yang memungkinkan organisasi mencapai tujuannya secara efektif dan efisien.

Tanggung Jawab

Dalam konteks “tuliskan unsur manfaat dan fungsi pengorganisasian”, Tanggung jawab memegang peranan penting karena merupakan konsekuensi logis dari penetapan wewenang. Tanggung jawab mengacu pada kewajiban individu untuk melaksanakan tugas dan keputusan yang menjadi wewenangnya.

Tanggung jawab memiliki beberapa manfaat utama dalam organisasi:

  • Akuntabilitas: Tanggung jawab menciptakan budaya akuntabilitas, di mana individu bertanggung jawab atas tindakan dan keputusan mereka. Hal ini mendorong kinerja yang lebih baik dan mencegah kesalahan yang tidak disengaja.
  • Efisiensi: Ketika individu memahami tanggung jawab mereka, mereka dapat bekerja secara lebih efisien karena mereka tahu apa yang diharapkan dari mereka. Hal ini mengurangi duplikasi tugas dan pemborosan waktu.
  • Motivasi: Tanggung jawab dapat menjadi faktor motivasi bagi karyawan, karena menunjukkan bahwa organisasi mempercayai mereka dan menghargai kontribusi mereka. Hal ini dapat meningkatkan kepuasan kerja dan loyalitas.
  • Struktur Organisasi yang Stabil: Penetapan tanggung jawab yang jelas membantu menciptakan struktur organisasi yang stabil dan terorganisir. Hal ini memberikan rasa ketertiban dan stabilitas bagi karyawan, sehingga mereka dapat fokus pada pekerjaan mereka.

Sebagai contoh, dalam sebuah perusahaan manufaktur, manajer produksi memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa produk berkualitas tinggi diproduksi sesuai tenggat waktu. Tanggung jawab ini memotivasi manajer untuk bekerja secara efisien, mengalokasikan sumber daya secara efektif, dan mengambil keputusan yang tepat untuk mencapai tujuan produksi.

Dengan demikian, memahami hubungan antara Tanggung jawab dan “tuliskan unsur manfaat dan fungsi pengorganisasian” sangat penting untuk merancang struktur organisasi yang optimal dan menciptakan lingkungan kerja yang efektif dan efisien.

Delegasi

Delegasi merupakan aspek penting dalam “tuliskan unsur manfaat dan fungsi pengorganisasian” karena memungkinkan manajer untuk melimpahkan wewenang dan tanggung jawab kepada bawahannya. Hal ini memberikan sejumlah manfaat dan memiliki fungsi penting dalam organisasi.

  • Meningkatkan Efisiensi dan Efektivitas: Delegasi memungkinkan manajer untuk fokus pada tugas-tugas yang lebih penting dan strategis dengan melimpahkan tugas-tugas rutin kepada bawahannya. Hal ini meningkatkan efisiensi dan efektivitas organisasi secara keseluruhan.
  • Mengembangkan Bawahan: Delegasi memberikan kesempatan kepada bawahan untuk mengembangkan keterampilan dan pengetahuan mereka dengan mengambil tanggung jawab baru. Hal ini membantu dalam pengembangan profesional mereka dan mempersiapkan mereka untuk peran yang lebih besar di masa depan.
  • Meningkatkan Motivasi dan Kepuasan Kerja: Ketika bawahan diberi wewenang dan tanggung jawab, mereka cenderung lebih termotivasi dan puas dengan pekerjaan mereka. Hal ini karena mereka merasa dipercaya dan dihargai.
  • Fleksibilitas Organisasi: Delegasi memungkinkan organisasi untuk beradaptasi dengan perubahan kebutuhan dan permintaan pasar dengan cepat. Manajer dapat dengan mudah menyesuaikan tugas dan tanggung jawab bawahan untuk memenuhi kebutuhan yang berubah.

Selain manfaat tersebut, delegasi juga memiliki fungsi penting dalam organisasi, yaitu:

  • Pembagian Kerja: Delegasi membantu dalam pembagian kerja yang efektif dengan mendistribusikan tugas dan tanggung jawab kepada bawahan.
  • Koordinasi dan Kontrol: Meskipun melimpahkan wewenang, manajer tetap bertanggung jawab atas kinerja bawahannya. Delegasi membantu dalam mengoordinasikan dan mengendalikan kegiatan bawahan untuk memastikan bahwa tujuan organisasi tercapai.

Memahami hubungan antara delegasi dan “tuliskan unsur manfaat dan fungsi pengorganisasian” sangat penting untuk merancang struktur organisasi yang optimal dan menciptakan lingkungan kerja yang efektif dan efisien.

Struktur Organisasi

Struktur organisasi merupakan kerangka kerja yang mengatur hubungan antara berbagai bagian dan posisi dalam sebuah organisasi. Struktur ini mendefinisikan bagaimana tugas dan tanggung jawab dialokasikan, dikoordinasikan, dan diawasi. Struktur organisasi yang efektif sangat penting untuk kesuksesan organisasi karena membantu mencapai tujuannya secara efisien dan efektif.

  • Pembagian Kerja: Struktur organisasi menentukan bagaimana tugas dan tanggung jawab dibagi dan dialokasikan di antara anggota organisasi. Pembagian kerja yang jelas membantu menghindari duplikasi dan memastikan bahwa semua tugas penting tercakup.
  • Koordinasi dan Komunikasi: Struktur organisasi memfasilitasi koordinasi dan komunikasi antara berbagai bagian organisasi. Struktur yang jelas membantu memastikan bahwa informasi mengalir secara efektif dan bahwa semua bagian organisasi mengetahui peran dan tanggung jawab mereka.
  • Wewenang dan Tanggung Jawab: Struktur organisasi menetapkan hubungan wewenang dan tanggung jawab di antara anggota organisasi. Struktur yang jelas membantu menghindari konflik dan memastikan bahwa setiap orang bertanggung jawab atas tugas dan keputusan mereka.
  • Fleksibilitas dan Adaptasi: Struktur organisasi yang efektif memungkinkan organisasi untuk beradaptasi dengan perubahan lingkungan bisnis. Struktur yang fleksibel memungkinkan organisasi untuk merespons perubahan kebutuhan pelanggan, teknologi baru, dan persaingan.

Memahami hubungan antara struktur organisasi dan “tuliskan unsur manfaat dan fungsi pengorganisasian” sangat penting karena struktur organisasi yang efektif memberikan dasar bagi organisasi untuk mencapai tujuannya secara efisien dan efektif. Struktur yang jelas dan terdefinisi dengan baik membantu meningkatkan koordinasi, mengurangi duplikasi, menetapkan akuntabilitas, dan memfasilitasi adaptasi terhadap perubahan lingkungan bisnis.

Koordinasi

Koordinasi merupakan salah satu aspek penting dalam “tuliskan unsur manfaat dan fungsi pengorganisasian” karena memungkinkan berbagai bagian dalam organisasi untuk bekerja sama secara efektif untuk mencapai tujuan bersama. Koordinasi yang baik dapat meningkatkan efisiensi, mengurangi pemborosan, dan meningkatkan kepuasan pelanggan.

Salah satu manfaat utama koordinasi adalah dapat membantu organisasi menghindari duplikasi tugas dan upaya. Ketika berbagai bagian organisasi tidak terkoordinasi dengan baik, mereka mungkin berakhir melakukan tugas yang sama, yang menyebabkan pemborosan waktu dan sumber daya. Koordinasi yang baik memastikan bahwa setiap bagian organisasi mengetahui peran dan tanggung jawabnya, dan mereka bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama.

Selain itu, koordinasi juga penting untuk memastikan bahwa semua bagian organisasi menerima informasi yang mereka butuhkan untuk melakukan pekerjaan mereka secara efektif. Ketika informasi tidak dikoordinasikan dengan baik, hal itu dapat menyebabkan kesalahan, penundaan, dan frustrasi. Koordinasi yang baik memastikan bahwa semua bagian organisasi menerima informasi yang mereka butuhkan pada waktu yang tepat, sehingga mereka dapat membuat keputusan yang tepat dan mengambil tindakan yang tepat.

Memahami hubungan antara koordinasi dan “tuliskan unsur manfaat dan fungsi pengorganisasian” sangat penting bagi organisasi yang ingin meningkatkan kinerja dan mencapai tujuannya secara efektif. Koordinasi yang baik dapat membantu organisasi menjadi lebih efisien, produktif, dan responsif terhadap perubahan kebutuhan pelanggan.

Komunikasi

Komunikasi merupakan salah satu unsur penting dalam “tuliskan unsur manfaat dan fungsi pengorganisasian” karena memungkinkan organisasi untuk menyampaikan informasi, ide, dan keputusan secara efektif kepada seluruh anggota organisasi. Komunikasi yang baik dapat meningkatkan koordinasi, kerja sama, dan pengambilan keputusan dalam organisasi.

Salah satu manfaat utama komunikasi adalah dapat membantu organisasi mencapai tujuannya secara lebih efektif. Ketika anggota organisasi memiliki informasi yang mereka butuhkan dan dapat berkomunikasi secara efektif satu sama lain, mereka dapat membuat keputusan yang lebih baik dan mengambil tindakan yang lebih tepat. Komunikasi yang baik juga dapat membantu organisasi mengidentifikasi dan mengatasi masalah dengan lebih cepat, sehingga dapat meminimalkan dampak negatifnya.

Selain itu, komunikasi juga penting untuk membangun dan memelihara hubungan yang kuat antara anggota organisasi. Ketika anggota organisasi merasa dihargai dan dihormati, mereka lebih cenderung untuk bekerja sama dan berkontribusi pada kesuksesan organisasi. Komunikasi yang baik juga dapat membantu membangun kepercayaan dan rasa kebersamaan di antara anggota organisasi.

Memahami hubungan antara komunikasi dan “tuliskan unsur manfaat dan fungsi pengorganisasian” sangat penting bagi organisasi yang ingin meningkatkan kinerja dan mencapai tujuannya secara efektif. Komunikasi yang baik dapat membantu organisasi menjadi lebih efisien, produktif, dan responsif terhadap perubahan kebutuhan pelanggan.

Studi Kasus “Tuliskan Unsur Manfaat dan Fungsi Pengorganisasian”

Pengorganisasian merupakan aspek penting dalam manajemen yang bertujuan untuk menyusun dan mengoordinasikan sumber daya untuk mencapai tujuan organisasi. Untuk memahami pentingnya dan manfaat pengorganisasian, berikut adalah beberapa studi kasus yang mendukungnya:

Studi kasus pertama dilakukan oleh perusahaan manufaktur terkemuka. Perusahaan ini mengalami masalah dengan efisiensi dan produktivitas yang rendah. Setelah melakukan analisis mendalam, perusahaan menemukan bahwa masalah tersebut disebabkan oleh kurangnya pengorganisasian yang jelas. Perusahaan kemudian menerapkan sistem pengorganisasian baru yang mencakup pembagian kerja, pengelompokan kegiatan, dan penetapan wewenang dan tanggung jawab. Hasilnya, perusahaan mengalami peningkatan efisiensi yang signifikan, pengurangan biaya, dan peningkatan kepuasan pelanggan.

Studi kasus kedua dilakukan oleh sebuah organisasi nirlaba yang menyediakan layanan sosial kepada masyarakat. Organisasi ini menghadapi tantangan dalam mengoordinasikan kegiatannya yang tersebar di beberapa lokasi. Setelah menerapkan sistem pengorganisasian yang efektif, organisasi tersebut mampu meningkatkan koordinasi antar kantor, mengurangi duplikasi tugas, dan memberikan layanan yang lebih efisien kepada masyarakat.

Studi kasus-studi kasus ini menunjukkan bahwa pengorganisasian yang efektif dapat membawa manfaat yang signifikan bagi organisasi. Dengan menyusun dan mengoordinasikan sumber daya secara efektif, organisasi dapat meningkatkan efisiensi, produktivitas, dan kepuasan pelanggan.

Pertanyaan yang Sering Diajukan tentang “Tuliskan Unsur Manfaat dan Fungsi Pengorganisasian”

Berikut adalah beberapa pertanyaan yang sering diajukan dan jawabannya mengenai pengorganisasian:

Pertanyaan 1: Apa itu pengorganisasian?

Pengorganisasian adalah proses menyusun dan mengoordinasikan sumber daya, seperti manusia, materi, dan keuangan, untuk mencapai tujuan organisasi.

Pertanyaan 2: Apa manfaat pengorganisasian?

Pengorganisasian membawa banyak manfaat, antara lain meningkatkan efisiensi, produktivitas, koordinasi, dan kepuasan pelanggan.

Pertanyaan 3: Apa fungsi pengorganisasian?

Fungsi pengorganisasian meliputi pembagian kerja, pengelompokan kegiatan, penetapan wewenang dan tanggung jawab, delegasi, dan penciptaan saluran komunikasi.

Pertanyaan 4: Mengapa pengorganisasian penting?

Pengorganisasian sangat penting karena membantu organisasi mencapai tujuannya secara efektif dan efisien. Organisasi dengan struktur organisasi yang jelas dan terdefinisi dengan baik cenderung lebih efisien, produktif, dan responsif terhadap perubahan lingkungan bisnis.

Pertanyaan 5: Bagaimana cara menerapkan pengorganisasian yang efektif?

Untuk menerapkan pengorganisasian yang efektif, organisasi perlu menentukan tujuannya, mengidentifikasi sumber dayanya, dan merancang struktur organisasi yang jelas. Organisasi juga perlu memastikan bahwa ada sistem komunikasi dan koordinasi yang baik untuk mendukung struktur organisasi.

Pertanyaan 6: Apa saja kendala dalam pengorganisasian?

Beberapa kendala dalam pengorganisasian meliputi kurangnya komunikasi, kurangnya koordinasi, konflik kepentingan, dan resistensi terhadap perubahan. Organisasi perlu mengidentifikasi dan mengatasi kendala-kendala ini untuk memastikan pengorganisasian yang efektif.

Dengan memahami konsep pengorganisasian, organisasi dapat meningkatkan kinerja dan mencapai tujuannya secara lebih efektif.

Artikel terkait: “Manfaat dan Fungsi Pengorganisasian dalam Manajemen”

Tips Pengorganisasian yang Efektif

Pengorganisasian merupakan aspek penting dalam manajemen yang dapat membantu organisasi mencapai tujuannya secara efektif dan efisien. Berikut adalah beberapa tips untuk menerapkan pengorganisasian yang efektif:

Tip 1: Tentukan Tujuan Organisasi

Sebelum melakukan pengorganisasian, organisasi perlu menentukan tujuannya dengan jelas. Tujuan ini akan menjadi dasar dalam pengambilan keputusan mengenai struktur organisasi dan alokasi sumber daya.

Tip 2: Identifikasi Sumber Daya yang Dimiliki

Organisasi perlu mengidentifikasi sumber daya yang dimilikinya, baik sumber daya manusia, materi, maupun keuangan. Identifikasi sumber daya ini akan membantu organisasi menentukan struktur organisasi yang paling sesuai.

Tip 3: Rancang Struktur Organisasi yang Jelas

Struktur organisasi harus jelas dan terdefinisi dengan baik. Struktur ini harus menunjukkan hubungan wewenang dan tanggung jawab, serta jalur pelaporan. Struktur organisasi yang jelas akan membantu menghindari kebingungan dan konflik dalam organisasi.

Tip 4: Pastikan Komunikasi dan Koordinasi yang Baik

Komunikasi dan koordinasi sangat penting untuk keberhasilan pengorganisasian. Organisasi perlu memastikan bahwa ada sistem komunikasi dan koordinasi yang baik untuk mendukung struktur organisasi. Hal ini akan membantu organisasi mencapai tujuannya secara efektif dan efisien.

Tip 5: Lakukan Penyesuaian Secara Berkala

Lingkungan bisnis selalu berubah, sehingga organisasi perlu melakukan penyesuaian terhadap struktur organisasinya secara berkala. Penyesuaian ini akan membantu organisasi tetap relevan dan responsif terhadap perubahan lingkungan bisnis.

Dengan menerapkan tips-tips ini, organisasi dapat meningkatkan pengorganisasiannya dan mencapai tujuannya secara lebih efektif.

Kesimpulan

Pengorganisasian merupakan salah satu fungsi manajemen yang sangat penting bagi setiap organisasi. Dengan pengorganisasian yang baik, organisasi dapat mencapai tujuannya secara efektif dan efisien. Pengorganisasian melibatkan berbagai unsur, seperti pembagian kerja, pengelompokan kegiatan, penetapan wewenang dan tanggung jawab, delegasi, serta penciptaan saluran komunikasi.

Setiap unsur pengorganisasian memiliki manfaat dan fungsi yang saling terkait. Pengorganisasian yang efektif dapat meningkatkan koordinasi, mengurangi duplikasi tugas, memperjelas peran dan tanggung jawab, serta memfasilitasi pengambilan keputusan. Dengan demikian, organisasi dapat beroperasi secara lebih efisien, produktif, dan adaptif terhadap perubahan lingkungan bisnis.

Youtube Video:



Rekomendasi Herbal Alami :

Paket 2 Botol beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/9pIjA1iOCF

Paket 3 Botol beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/9UfsVCMro

Paket 3 Botol beli di Lazada : https://t.co/C7fZKh60Ca

Rekomendasi Susu Etawa:

Paket 3 Box beli di Shopee : https://shope.ee/6060b7kLEB

Paket 3 Box beli di Shopee : https://c.lazada.co.id/t/c.b60DdB?sub_aff_id=staida_raw_yes

Artikel Terkait

Bagikan:

Artikel Pilihan

Artikel Terbaru

Story Terbaru